Tidak Puas Selepas Bukber

LINE_P20170622_05582456
Sesi foto bersama di penghujung acara.

Sudah sifat manusia memang ya, kalau nggak pernah puas dengan apa yang sudah didapat. Ibarat, sudah berhasil ini, mau yang lain lagi. Ini memang manusiawi, ane juga setuju sepenuhnya dengan itu. Sebagai manusia, ane nggak mungkin menafikan hal tersebut. Tapi ya, namanya hawa nafsu itu pasti bahaya. Bahaya laten, kalau sampai dibiarin tak terkontrol.

Seperti kemarin, acara buka bersama di tempat Omboey, temen (ketua kelas) waktu SMK plus masih jadi temen satu kampus di Jogja juga, cuman beda prodi. Uhuy! Buka bersama alias bukber hari itu adalah acara yang sekaligus diproyeksikan sebagai reunian antar temen-temen sekelas waktu SMK dulu. Dan tahun ini, kediamannya (lagi-lagi) terpilih sebagai spot acara. Nggak heran, karena jaman (2012-2014) dulu juga rumahnya adalah base camp–nya anak-anak, dari yang namanya nongkrong, kerjain tugas bareng, ampe nitip tempat buat ngerjain tugas individu karena sumpek di kandang masing-masing. Bahkan nggak jarang, ada beberapa temen yang doyan nggak ganti seragam terlebih dahulu, sebelum cuss ngorean di rumah orang. wkwkwk.

Tahun lalu berbeda dengan yang kemarin, jumlah temen-temen yang join (jauh) lebih sedikit. Masa’ dari 36 orang, yang hadir cuma 13 orang? Penurunannya cukup drastis. Sebentar, ini jelas karena ada banyak penyebab, baik dari kesibukan masing-masing, sampe info undangan yang mungkin belum optimal tersampai, mungkin. But jujur, ane agak kecewa dikit sih, di samping dari “maklum-maklum” yang bercocok pada dugaan faktor di atas tadi. Yah, agak nggak peduli juga sih. Hehehe.

Acara dimulai pukul maghrib. Ya iyalah, masak iya pas isya’? Hahaha, namanya bukber, anak TK juga tahu! Oke lanjut, katanya si Adam, temen yang punya badan gede waktu SMK, acara dimulai dengan banyak sekali adegan pembuka. Paling keliatan itu, “Bagaimana kabar sekolah kita sekarang?” jadi bahasan utamanya.

Kenapa “katanya” si Adam? Soalnya, ane rada telat dateng. Bahkan sempet buka dulu di rumah sepupu ane, Adit, sebelum akhirnya dijemput si Adam. Mana makannya banyak lagi pas itu. Dasar rakus! Hehehe.

Gegara telat, kena amuk dah ama Ibunda si mpunya rumah, Ini nih, bagian apologize yang makan waktu banget. Ngerancang alasan juga rasanya percuma. Duh! Makan waktu itu emank kadang nggak enak, ya!? Jadi, sebelum Makan MAX! Level 2, kena interogasi dulu ama bunda. Adam yang jemput ane tinggal ngeloyor masuk aja, karena udah sempet dateng tepat waktu sebelum minta restu untuk ngejemput ane

Menu Nasi Ayam jadi menu utama, disertakan dengan banyak varian jajanan dan segentong sirup segar, membalut reunian itu. Menunya terbilang gak terlalu mewah, sederhana tapi nikmat-nikmat sedap buat disantap bareng-bareng. Hazeg! Ya, kenyang (berlebih) juga. Lalu, seperti biasa, selepas lahap, obrolan dan acara foto-fotoan jadi hal penutup acaranya. Salaman kiri-kanan, cipika-cipiki (untuk para cewek), dan pamit pulang. Bubar kelar!

*  *  *

“Terus mau kemana ni, Chez?” Tanya ane di sela bubar. Bukber selesai, tinggal ane, Adam, Roni, Muhid dan satu cewek, Ira, yang terakhir pamitan jadi kompak kebingungan mau kemana sesudah acara.

“Rumah Dhian ajja, yok!? Ada wifi geratis di sana,” ajak Muhid, on fire. Ane, Adam, dan Roni manggut-manggut aja. Kecuali Ira, yang mendadak masang mata horror—khasnya, karena saklek pingin ngebut lansung pulang.

Niat kolektif ke rumah Dhian akhirnya mencapai kenyataan. Setelah Adam berhasil ngebujuk si Ira yang kalau telat dibujuk bisa beringas makin horror karena matanya, sumpah, mirip… ah, sudahlah, lupakan!

Sesampai di rumah Dhian, sialnya, yang dicariin malah udah lenyap duluan. Astaga, padahal kita udah pada ngarep banget ama Wi-Fi ngebutnya itu. Dasar fakir Wi-Fi! Hahaha. Finally, semuanya mendadak mumet sendiri-sendiri. Otomatis, kita berlima berdiskusi kembali. Sayang, mufakat? Nggak ada, yang ada malah ngehasilin tiga kubu berbeda. Ira keukeh pingin balik kanan, Muhid digandeng Roni entah kemana mereka kencan, ane lupa mereka bilang apa kemarin. Dan, Ane dan Adam, sepakat buat ngelanjutin rencana nongki ke Warung Yahanu Majlas.

*  *  *

So, saling pamit putaran kedua, secara tak terduga terjadi, wkwkwk. Ane ama Adam, ngegeber ke pertigaan lingkungan Banjar, Ampenan, tempat lokasi Warung Yahanu Majlas berada. Ini tempat emang udah jadi lokasi andalan semenjak pertama kali dibuka. Selain murah, konsep tempat serta menu-menunya, juga nggak ruwet kaya’ kafe-kafe yang gagal gaul kebanyakan. Secara lokasi pun strategis, meski bukan di tengah kota, karena posisinya pas di pertigaan jalan yang menghubungkan 3 kampung, yakni Tangsi, Sintung, dan Banjar. Bisa dibilang, Ampenan poenya!

IMG_8486
Dari dalam Warung Yahanu Majlas, Banjar, Ampenan, Mataram.

Tapi, yang unik menurut ane adalah, walaupun tempatnya sederhana, warung ini punya signature menu, lho! Nah, setiap nama menu yang dibelakangnya tertulis “Yahanu”, sudah dapat dipastikan itulah signature—nya! Signature menu yang tertua, adalah Mie Goreng Yahanu. Mie—nya itu adalah mi instan biasa, juga direbus seperti biasa. Namun uniknya, ada pada letak bumbu tambahannya, yaitu sambal khas (bahkan RAHASIA) Pak Leq Rindank, si pemilik warung. Dimana bumbu asli dari mi instan bakalan dicampur dengan sambalnya. Mi yang sudah direbus diaduk rata lagi, seperti biasa.

Level pedesnya bisa dipilih sendiri, ada tiga tingkatan yakni level 1, 2, dan 3. Kita berdua kebetulan mesen menu ini yang masing-masing milih level 2. Bedanya, ane ambil original, sedang si Adam minta garnis tambahan gitu dari rempelok. Rasanya? Keren! rasa asli dari mi Instannya tidak terlalu ketimpa, justru ada rasa yang berbeda merangsek dirasa lidah, apalagi ditambahin nasi putih. Beuh, mantap! meski rada-rada dower dikit, tapi, yang namanya anak Lombok, mesti gak boleh takut ama cabe-cabean, kan? *lah, kok…!?

Selain signature menu, di sini juga tersedia wi-fi geratis! Jelas dengan syarat, “belanja dululah!” Hahaha. Warung buka tiap hari, mulai dari jam 8 malem – 4 pagi, jadi kalau lagi krisis-krisisnya kuota, atau insomnia mendadak, bisa nyambangin Warung Yahanu Majlas ini sambil nyobain menu-menu, bahkan beberapa signature menu lainnya. Tapi, jangan kaget, nanti pas nyampe depan warungnya, kita bakalan ngeliat sebuah tulisan, “Yahanu Majlas, Buka Setiap Hari. Kecuali Hari Kiamat.” Anjay, ini asli bikin ane ngakak pas liatnya. Hahaha.

*  *  *

IMG_8484
Dua cangkir kopi, Kopi Susu & Kopi Sasak

Di sana, Ane dari jam 10 malem ampe waktu sahur berkumandang dateng. Kebayang berapa lama kita nongki di sana. Jadi, kalo pas sedang bingung mau nongkrong kemana, ane pasti ke nih warung. Alternatif dari kebuntuan yang seringkali terjadi, seperti “setelah bukber, kemana lagi?” ane ini, nih.

Nah, saking keasikannya kita, pas waktunya bayar, ada yang cukup ngagetin, yakni, untuk pertama—kalinya; tagihannya pake nembus sampai angka Rp53.000,00! Tapi, setelah hitung-hitungan, emang ada kesalahan dari kita berdua karena kebanyakan ngambil orderan. Barangkali saking tergodanya, kita seperti terhipnotis, mirip banget dengan apa yang seringkali dilakukan Angkringan terhadap ane yang polos ini. Karena murah, kadang-kadang kitanya yang kelewat batas. Ckckckck.

Pagi itu, sebelum angkat kaki, ane mutusin buat nitip tidur di kandang Adam. Dengan itikad, langsung lelap beristirahat mejemin mata. Tapi, hawa nafsu lagi-lagi menghasut, ngalor-ngidul kita berdua autis mainin Handphone masing-masing. Adam mainin game, terus ane ngecek-ngecek Instagram. Alhasil, rencana tidur langsung, hanya sekadar wacana semata.

 

Advertisements

5 thoughts on “Tidak Puas Selepas Bukber

  1. Wkwkwk.. Nice ry, mantab jiwa.. Lanjutkan.. 😂
    Try make your blog to be good story like that.. 😂
    NB:jangan di bully 😂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s