Jat—duh Cinta

mimpi-dimalam-hari1.jpg
(google.com)

Bagaimana rasanya jatuh cinta? sejujurnya ane belum pernah, tapi lebih tepatnya ane belum berani bilang kalau ane sudah pernah atau belum. Toh, ane mana ngerti yang begituan. Posisi diferensiasinya di mana, coba? Eitsss, tapi tenang, ane udah pernah pacaran, kok. Ada beberapa kalilah. Tapi sekarang? Ya, lagi #JOMBLO gitu deh! Pfffttt, wkwkwk.

Tapi, beneran, baru-baru ini ane jatuh cinta kepada seseorang. Entah, rasa ini kenapa tiba-tiba dateng gitu aja. Bahkan, ane gak takut kalau ini, disebut sebagai “jatuh cinta rada makjlebb!” Cetttteessh! Hahaha.

Ketika itu ane ada pertemuan di sebuah kafe mungil bareng teman ane, si Toni. Kita duduk bedua di salah satu sudut sepi kafe. Tepat di sebelah kafe itu ada lapangan futsal yang misah tapi masih nembus kelihatan, karena sekat pembatasnya adalah kaca. Jadi tembus pandang, gitu. Kebetulan, lapangan futsal yang paling deket dari meja kita berdua sedang terisi, terus kita milih buat merhatiin mereka yang sedang asik bergulat di lapangan itu. Dan mendadak, kita berdua menjadi orang yang berperan sebagai komentator ulung dunia perfutsalan. Syettt dah!

*  *  *

Setelah lama ngalor-ngidul berdua, tiba-tiba datang bau harum semerbak parfum yang cewek baunget. Aromanya tipis nyentuh hidung, ampe mata ini nyari-nyari sumber wewangiannya. Sedang Toni masih ajja hikmat buat ngajak ane berbincang pake gaya host bola di tipi-tipi. Padahal, mata ane sendiri buyar, nggak lagi fokus mantengin liukan lidahnya. Duh, kok jadi rada kejam gini, yak!? Hehehe.

Itu dia. Hijab abu dengan kemeja kotak-kotak berwarna abu-abu yang lebih terang dari warna polos hijabnya, menghampiri kursi yang tepat di sebelah tempat ane duduk dengan Toni. Posisinya tidak jauh, namun bisa leluasa memperhatikannya. Ia datang sendiri, terlihat anggun, tak cantik tapi manis. Make-up—nya tipis terlihat natural. Aduh, tipe gua banget ini. Otomatis, konsentrasi ane ke celotehannya Toni jadi kepecah. Ulala!

Lirikan ane masih tetep nyuri-nyuri kesempatan buat berpaling dari teman satu meja ane, ke arah si do’i. Nah, pas do’i buka laptopnya dari tas putihnya, tak sengaja, dia ngedapetin ane lagi ngeliatin dia. Syettt, ane refleks ngebuang muka sok sante, hahaha. Dari situ, ane berhenti ngelirik dia dan memilih fokus ngobrol bareng lagi. Tapi, cuman mata yang berhasil patuh, nggak mempan buat konsentrasi. Mata sih ke Toni, tapi, justru konsentrasi yang fokusnya stay sama meja sebelah. Maafkan 😦

Laptop, dan suara ketikan cepat dari perempuan itu, sungguh ngebuat ane penasaran waktu itu. “Dia sedang apa?” setidaknya kata itu yang terus menggema menuhin rongga kepala. Ane ambil ponsel, buat sengaja ngegiring Toni supaya, “Yuk, kita nunduk autis sebentar,” supaya ane bisa nyelimutin ke-kepo-an ane ini. Si dia ngetik, pun Toni akhirnya ikut nunduk, terpancing. Yes, ruang bagus untuk bergaya ala detektif; CINTA! Hehehe.

Itu cewek senyum ke arah ane tiba-tiba. Mentok, ane senyumin balik dan memalingkan wajah pake perlahan, supaya… Wah, mulai nggak beres nih! Kayanya ane udah ketahuan dari tadi. Terpaksa, untuk menghilangkan rasa yang ngganjel, ane ngajakin Toni kembali untuk berbicara. Dan, alarm tanda sholat subuh di Handphone ane berbunyi, sampe ane kebangun dari mimpi itu. Ya, astaga! Ini cuma mimpi. Aduh!

*  *  *

Ane kebangun, dan sadar kalau pertemuan itu cuma mimpi (12 Juni 2017). Toni? iya, waktu itu (di dunia nyata) dia lagi ngenjalanin masa magangnya di Mataram, Lombok. Toh juga, ane jarang nongkrong di kafe kalo ama dia. Paling banter itu di lapangan futsal, karena kita berdua sama dengan futsal. Nah, ini mungkin jadi satu hal misteri yang korelatif dengan mimpi ane ini. Berlatar di sebuah kafe, dengan view lapangan futsal tepat di sebelahnya? Hmm, entahlah.

Tapi, “Cewek itu siapa?” adalah hal paling ngeganjal pikiran ane sampe sekarang ini. Sehingga, ane cemplunginlah ini cerita (mimpi) di blog yang sakau ini, walaupun sebelumnya, ane sempet rada-rada ragu sampe pemanasannya pake nyemplungin hal yang gaje kemarin. Yup, nggak jelaskarena lupa minum dan susah ngelupain si Cewek yang eksistensinya di bunga tidur ane malam itu. Astaga, apa bener ane jatuh cinta ama proyeksi dari alam bawah sadar ane sendiri? Apa iya ane jadi se-Baper ini, yak? Atau, itu cuma sekadar mimpi? Tapi, kenapa ane jadi terus kepikiran dengan “siapa cewek itu?” Padahal jelas, secara sadar, ane tahu kalau jatuh cinta model ginian nggak bakal terealisasi, apalagi sampe bener jadian dalam realita? Itu cuman mimpi, lho!

Tapi, bagaimana dengan sohib-sohib pembaca sendiri? Tulis di kolom komen, yak!?—

*  *  *  *  *

Advertisements

2 thoughts on “Jat—duh Cinta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s